Demo Tolak Izin Tambang di Moutong Sulteng, 1 Orang Tewas

 

KABARBONE.COM, SULTENG – Polres Parigi Moutong, Sulawesi Tengah (Sulteng), mengamankan kurang lebih 59 pendemo saat terjadi ricuh menolak izin tambang PT Trio Kencana.

Bacaan Lainnya

Para pendemo yang diamankan tersebut diproses di Polres Parigi Moutong.

“Saat ini puluhan demonstran masih diproses di Polres Parigi Moutong,” kata Kabagops Polres Parigi Moutong, AKP Junus Achpah, seperti dilansir Antara, Minggu (13/2/2022).

AKP Achpah memaparkan 59 pengunjuk rasa yang diamankan polisi beserta barang bukti, di antaranya serpihan batu, peluncur, bom molotov, dan sebagainya karena dinilai melakukan tindakan anarkis.

Aksi unjuk rasa dilakukan masyarakat di Desa Katulistiwa, Kecamatan Tinombo Selatan, meminta pemerintah daerah mencabut izin PT Trio Kencana yang memiliki lahan konsesi di Kecamatan Kasimbar, Toribulu dan Tinombo Selatan.

Dalam proses pengamanan, polisi mengerahkan sebanyak 300 personel gabungan dari Polres Parigi Moutong dan Satuan Brimob Polda Sulteng.

“BKO Brimob Polda Sulteng membantu pengamanan sekitar 200 lebih personel,” ujar Achpah.

Aksi dimulai sejak Kamis (10/2) hingga malam. Pembubaran paksa demonstrasi tersebut karena dinilai tidak sesuai standar operasional prosedur (SOP) unjuk rasa, akibatnya arus lalu lintas sempat lumpuh selama 12 jam, sebab jalan tersebut jalur vital perlintasan.

Polisi juga akan melakukan penegakan hukum, terkait penutupan jalan mengganggu arus lalu lintas serta perusakan fasilitas umum berupa rambu-rambu lalu lintas oleh pengunjuk rasa, sebagaimana tertuang dalam KUHP dengan ancaman 9 tahun kurungan.

Akibat penutupan jalan membuat kemacetan tidak dapat dihindarkan. Kendaraan menumpuk di jalur Trans Sulawesi sepanjang 10 kilometer dari Tinombo dan Parigi.

Baca Juga  Disebut Penjahat Demokrasi, Pendemo Tuntut Ketua KPU Bone Dipecat dan Diadili

Kami telah mengimbau warga setempat tidak melakukan aksi serupa hingga memblokade jalan, sebab jalan merupakan fasilitas umum,” ujar Achpah.

Achpah menambahkan analisis sementara kepolisian bahwa aksi ini terkesan ditunggangi pihak lain.

“Pada pengamanan aksi unjuk rasa ini personel kami juga mengalami luka-luka,” demikian Achpa.

Kabag Humas Polda Sulteng, Kombes Pol Didik Supranoto, mengemukakan saat ini Polri sedang melakukan investigasi atas tertembaknya salah seorang warga di lokasi unjuk rasa.

“Situasi di tempat kejadian perkara sudah kondusif, dan kami juga sudah melakukan penelusuran atas kejadian yang menimbulkan korban jiwa,” kata Didik pula. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan